Detak jantung tidak teratur

Setiap tahun, jutaan orang mengalami detak jantung atau aritmia yang tidak teratur

Setiap tahun, jutaan orang mengalami detak jantung atau aritmia yang tidak teratur. Bahkan, sebuah penelitian baru menemukan bahwa satu dari empat orang dewasa Amerika yang berusia di atas 40 tahun dapat mengembangkan detak jantung yang tidak teratur.Hal ini terutama berlaku untuk orang-orang dengan penyakit jantung koroner atau bagi mereka yang berada di bawah tekanan konstan. Sebagian besar kasus perasaan berkibar di dada tidak berbahaya, tetapi beberapa aritmia jantung sangat berbahaya dan memerlukan perawatan segera. Sangat penting untuk mengetahui faktor risiko detak jantung yang tidak teratur dan cara alami non-invasif di mana Anda dapat mengobati aritmia.

Apa itu Detak Jantung Tidak Teratur? Detak jantung yang tidak teratur dapat berarti jantung berdetak terlalu cepat, terlalu lambat atau dengan ritme yang tidak teratur. Ketukan prematur atau ekstra adalah jenis aritmia yang paling umum. Ini biasanya terasa seperti berdebar di dada atau perasaan detak jantung yang dilewati. Fibrilasi atrium adalah tipe aritmia jantung yang paling umum - ini terjadi ketika pemukulan normal di ruang atas jantung tidak teratur, dan darah tidak mengalir sebaik seharusnya dari atria (ruang atas) ke ruang bawah dari jantung. Ketika detak jantung terlalu cepat, ini disebut takikardia. Detak jantung yang terlalu lambat disebut bradycardia. Ketika jantung berdenyut, sebuah sinyal listrik menyebar dari bagian atas jantung ke bawah, menyebabkannya berkontraksi dan memompa darah. Masalah dengan proses ini, seperti itu ditunda atau diblokir ketika berjalan turun ke cabang jantung bagian bawah, dapat menyebabkan detak jantung yang tidak teratur. Ini dapat terjadi jika sel-sel saraf khusus yang menghasilkan sinyal-sinyal listrik tidak berfungsi dengan baik. Menurut American Heart Association, detak jantung yang tidak teratur dapat menghasilkan berbagai macam gejala, dari nyaris tidak terlihat hingga kolaps kardiovaskular dan kematian. Satu ketukan prematur mungkin dirasakan sebagai palpitasi atau ketukan yang dilewati. Ketukan prematur yang sering terjadi atau dalam suksesi cepat mungkin terasa seperti sensasi berdebar-debar di dada atau leher. Saat-saat acak detak jantung yang tidak teratur biasanya tidak berbahaya, tetapi ketika aritmia bertahan cukup lama untuk mempengaruhi seberapa baik jantung bekerja, gejala yang lebih serius dapat berkembang, termasuk: kelelahan pusing kepala ringan pingsan atau hampir pingsan detak jantung cepat atau berdebar-debar kegelisahan sesak napas berkeringat sakit dada kolaps dan serangan jantung (dalam kasus ekstrim) Selama aritmia, jantung mungkin tidak dapat memompa cukup darah ke tubuh, yang dapat merusak otak, jantung dan organ lainnya.

Setiap tahun, jutaan orang mengalami detak jantung atau aritmia yang tidak teratur
 

7 Perawatan Alami untuk Detak Jantung Tidak Teratur 1. Manuver Vagal Manuver vagal digunakan untuk memperlambat detak jantung yang cepat dengan menstimulasi reseptor di arteri karotid internal. Stimulasi ini menyebabkan stimulasi refleks saraf vagus, yang menghasilkan pelepasan asetilkolin, neurotransmitter yang dapat memperlambat impuls listrik yang mengarah ke detak jantung yang cepat. Saraf vagus adalah saraf kranial terpanjang, membentang dari batang otak ke perut. Vagus merupakan bagian dari sistem saraf tak sadar, dan ia memerintahkan prosedur tubuh tidak sadar, seperti menjaga detak jantung tetap. Studi menunjukkan bahwa manuver vagal adalah metode non-invasif yang sederhana untuk menghentikan detak jantung yang tidak teratur dengan merangsang saraf vagus. Manuver vagal adalah perawatan alami yang dapat dilakukan sebelum beralih ke obat atau prosedur lain yang lebih invasif. Ada berbagai jenis manuver yang dapat Anda coba, dan ingat bahwa tidak satu manuver bekerja untuk semua orang. Batuk: Batuk yang kuat dan berkelanjutan dapat menstimulasi saraf vagus. Satu batuk saja tidak akan efektif. Bearing Down: Beruang turun seolah-olah Anda memiliki gerakan usus untuk merangsang saraf vagus dan mengoreksi detak jantung yang tidak teratur. Anda juga dapat mencoba meniup melalui sedotan. Hembusan melalui Syringe: Ini disebut manuver valsalva, dan ini melibatkan meniup ke jarum suntik sambil berbaring, menghadap ke atas, selama 15 detik. Ini menghasilkan peningkatan tekanan di dalam rongga dada dan memicu perlambatan denyut jantung yang dapat menghentikan ritme abnormal. Stimulus Dingin ke Wajah: Muncullah wajah dalam air dingin atau letakkan kompres es di wajah selama sekitar 10 detik. Ini menciptakan respons fisiologis yang mirip dengan apa yang terjadi ketika Anda melompat ke air dingin. Tersedak: Tersedak merangsang saraf vagus. Gunakan penekan lidah dan masukkan dengan cepat ke dalam mulut, menyentuh bagian belakang tenggorokan. Pijat karotis: Arteri karotis adalah pembuluh darah utama di leher yang memasok darah ke otak, leher dan wajah. Pijatan karotis dilakukan dengan memberi tekanan di bawah sudut rahang dengan gerakan melingkar yang lembut selama sekitar 10 detik. Teknik ini tidak dianjurkan untuk pasien dengan riwayat merokok atau mereka yang memiliki stenosis arteri karotis, yang merupakan penyempitan dari arteri karotid. 2. Makan Diet Sehat Karena banyak orang dengan detak jantung yang tidak teratur memiliki masalah kesehatan yang mendasar seperti penyakit jantung, penting bagi mereka untuk tetap diet sehat. Makan makanan anti-inflamasi penting karena mengandung antioksidan dan fitonutrien yang menurunkan respon sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif. Lemak sehat dan protein hewani membantu menyeimbangkan kadar kolesterol dan meningkatkan kolesterol HDL. Untuk meningkatkan kesehatan hati Anda, makan makanan berikut: kaya serat, makanan tinggi antioksidan sayuran dari segala jenis buah segala jenis bumbu dan rempah-rempah (terutama bawang putih kunyit dan mentah) kacang polong dan kacang lemak sehat (ditemukan dalam kacang, biji, alpukat, ikan tangkapan liar, minyak kelapa dan minyak zaitun extra virgin) susu mentah, yang tidak dipasteurisasi

3. Terlibat dalam Aktivitas Fisik Efek menguntungkan dari aktivitas fisik secara teratur pada kesehatan kardiovaskular sudah terbukti, dan bukti membuktikan bahwa manfaat olahraga termasuk peningkatan tekanan darah, profil lipid dan kematian secara keseluruhan. Orang-orang harus melakukan aktivitas fisik setiap hari untuk menjaga kesehatan jantung. Bagi mereka yang sudah mengalami aritmia jantung, buat rencana latihan dengan bantuan dari penyedia perawatan kesehatan Anda untuk memastikan bahwa Anda tidak terlalu memaksakan diri. 4. Berhenti Merokok Penelitian menunjukkan bahwa asap tembakau adalah faktor risiko tunggal yang paling penting yang dapat dimodifikasi untuk penyakit koroner dan penyebab kematian yang dapat dicegah di Amerika Serikat. Ini memainkan peran dalam pengembangan aritmia jantung dan harus dihindari, terutama oleh orang-orang dengan riwayat detak jantung tidak teratur. 5. Pertahankan Berat Badan yang Sehat Sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam European Heart Journal menemukan bahwa fibrilasi atrium, tipe aritmia yang paling umum, umumnya terkait dengan kelebihan berat badan dan obesitas. Populasi kelebihan berat badan memiliki insiden yang lebih tinggi, prevalensi, keparahan dan perkembangan fibrilasi atrium dibandingkan dengan rekan-rekan berat badan normal mereka. Data menunjukkan bahwa penurunan berat badan yang stabil menurunkan aritmia dan kekambuhan setelah perawatan. 6. Kurangi Stres Stres dan emosi negatif merupakan faktor risiko penting untuk detak jantung tidak teratur. Untuk mengurangi risiko aritmia, manajemen stres memiliki peran yang sangat penting. Penelitian yang dilakukan di Fakultas Kedokteran Universitas John Hopkins dan Divisi Kardiologi menemukan bahwa episode stres emosional akut dapat memiliki efek merugikan yang signifikan pada jantung dan pasien harus mengelola stres emosional sebagai bagian dari perawatan mereka. Hilangkan stres dengan terapi relaksasi, meditasi, yoga, dan doa. 7. Akupunktur Akupunktur telah digunakan selama ribuan tahun untuk mengobati berbagai kondisi medis, dan didokumentasikan untuk memperbaiki banyak aspek fungsi kardiovaskular. Sebuah tinjauan tahun 2008 yang dilakukan di University of Minnesota menunjukkan bahwa dari delapan penelitian yang ditinjau, 87 persen hingga 100 persen partisipan yang menggunakan akupunktur dikonversikan ke irama jantung yang normal. Peneliti menentukan bahwa akupunktur tampaknya efektif dalam mengobati beberapa aritmia jantung.

Puritans Pride untuk Kesehatan Keluarga
 
Copyrights ©2018: Puritan's Pride Indonesia - Memberikan manfaat dan layanan terbaik dari Alam, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.